top of page
ASCO LAW

Perlu Khidmat Peguam?

Kesilapan besar pembeli rumah buat bila bayar wang deposit / wang cengkeram


Selama ini anda dan pasangan anda menyewa rumah.


Setelah bertungkus lumus menyimpan duit, anda dan pasangan bersepakat bahawa anda berdua sudah mampu untuk membayar deposit untuk membeli sebuah rumah dalam harga sekitar RM400,000-RM650,000.


Merata-rata tempat anda survey rumah. Di iproperty, mudah, propertyguru dan pelbagai platform lain.


Setelah meneliti pelbagai pilihan yang ada di pasaran, terdapat satu rumah yang menambat hati anda.


Harga pun dalam sasaran yang anda mampu.


Anda whatsapp agen rumah tersebut.


Satu sesi lihat rumah secara fizikal bersama agen dan pemilik dilakukan.


Ketika tinjau rumah, ‘pemilik’ maklum ia adalah rumah international lot dan bukan lot bumi. Parking dapat untuk dua buat kereta. Maintenance semuanya tidak berhutang.


Saiz pula dimaklum 1,700 kaki.


‘Wah, bagus ini. Besar. Kalau nak jual pun mudah’ bisik hati anda.


Agen hartanah minta anda tandatangan Letter Offer dan bayar disitu juga.


Anda mohon untuk berbincang dahulu dan akan beritahu keputusan esok harinya.


Sejurus balik rumah anda pun berbincang dengan pasangan anda. Anda dan pasangan secara prinsip bersetuju inilah rumah pertama anda.


Keesokan harinya agen rumah menghubungi untuk anda tandatangan Letter Offer dan bayar wang cengkeram / earnest deposit.


Anda bersetuju untuk jumpa.


Rumah anda ingin beli adalah dalam harga RM550,000 jadi earnest deposit perlu dibayar adalah dalam RM16,500 ataupun 3% dari Purchase Price.


Anda tandatangan Letter Offer untuk beli dan bayar earnest deposit. Anda terus ‘transfer’ duit earnest deposit kepada agen tersebut.


Katanya lebih selamat dari ‘transfer’ ke pemilik rumah.


Setelah sebulan agen hartanah senyap sahaja.


Anda cuba hubungi pemilik rumah.


Nasib baik nombor telefonnya betul. Jadi anda mohon untuk teruskan transaksi. Pemilik tersebut bersetuju, cumanya beliau maklum bahawa beliau masih tidak terima lagi duit earnest deposit.


Anda kusut.


Anda dapatkan peguam untuk cari cara bagaimana untuk lengkapkan transaksi.


Apabila peguam buat semakan rupanya rumah tersebut adalah rumah di bawah harta pusaka.


Ia bukan milik pemilik itu 100%.


Selain dari itu size rumah itu sebenarnya adalah lebih kecil iaitu 1200 kaki dan berstatus Lot bumi.


Malah bila dibuat carian geran tanah rupanya ‘pemilik’ itu juga bukanlah pentadbir kepada harta pusaka tersebut tetapi rupanya adalah salah seorang dari 6 orang waris yang layak ke atas rumah itu.


Dan urusan melantik pentadbir pun belum selesai.


Lebih memeningkan ‘pemilik’ itu rupanya seorang bankrupt.


Apabila dihubungi semua waris mereka tidak bersetuju harga tersebut.


Mereka mahu RM700,000 sebagai harga jualan Purchase Price.


Semakan yang dibuat oleh peguam juga mendapati bahawa agen rumah tadi rupanya bukanlah agen hartanah berlesen.


Beliau pinjam lesen agen hartanah orang lain.


Habis duit cengkeram yang dibayar hangus.


Pasangan anda pun marah kerana duit ini anda kumpul sama-sama.


Impian musnah berkecai.


Inilah antara senario-senario yang berlaku apabila kita terlalu tergesa-gesa membuat keputusan tanpa membuat usul periksa dan semakan ke atas geran tanah dan pemilik yang ingin menjual rumah.


Antara isu-isu lain juga yang kerap berlaku juga adalah;


  1. Rumah dibina di atas tanah yang tidak bergeran;

  2. Rumah dan tanah yang ingin dijual tanah TOL;

  3. Rumah di atas geran lidi; dan

  4. Pemilik rumah naikkan harga apabila ingin menandatangani perjanjian SPA;


Elak perkara-perkara ini dari berlaku.


Sebelum anda membuat sebarang bayaran kepada agen hartanah mahupun pemilik, lakukan semakan ke atas pemilik dan geran tanah tersebut.


Ini memastikan anda ketahui keseluruhan cerita sebenar geran dan transaksi anda.


Lagi elok bayar fi yang kecil untuk buat semakan dengan lantik peguam dari rugi puluhan ribu ringgit hanya kerana nak ‘berjimat’.





Comentarios


Anda Perlu Pertanyaan Lanjut atau Khidmat Peguam?

NOTIS

Kandungan penulisan ini, ketika tarikh ia diterbitkan adalah hanya sebagai rujukan umum. Ia tidak sama sekali bagi tujuan nasihat perundangan. Dapatkan nasihat guaman mengenai situasi anda secara khusus sebelum mengambil sebarang tindakan.

bottom of page